Film Everest Mengajarkan Kehidupan

Beberapa tahun yang lalu saya pernah membaca buku tentang pendakian gunung tertinggi mount everest di Nepal. Buku itu sejenis catatan jalan seorang penulis. Tepatnya wartawan di sebuah surat kabar. Ia bertutur pengalaman mencapai puncak tertinggi di dunia. Karena seorang wartawan, tulisannya enak dibaca. Gaya turturnya runtut. Sayangnya buku itu cuma aku pinjam di sebuah warung peminjaman buku. Saya pernah mencoba dua kali ke warung tersebut, tapi gagal memperoleh buku itu. Saya juga tak lupa, kalau ke toko buku akan mencari buku tersebut. Hasilnya nihil. Andai saja ada pasti sudah kubeli.
Rasa kecewa karena tidak mendapatkan buku tersebut, sedikit terobati saat ada film Vertical Limit diputar di sebuah stasiun televisi. Meskipun tidak sama, tapi setidaknya pelipur rindu terlunasi. Apalagi beberapa minggu keudian, film tersebut ditayangkan lagi meski stasiun berbeda.
Rasa balas dendamku akan semakin terobati setelah kemarin aku melihat film EVEREST di bioskop. Film yang diangkat dari sebuah kisah nyata pada tahun 1996, kala sebuah rombongan beritikad naik ke puncak gunung tertinggi itu. Karena diangkat dari kejadian nyata, namun film toh harus mengangkat sebuah hiburan. Enak ditonton, dan diusahakan agar penonton seraya melakukan pendakian. Akibatnya animasi tak terhindarkan. Untunglah Hollywood jagonya kalau hanya urusan rekayasa.
Walaupun hanya mendapat predikat datar-datar saja dari kritikus film, setidaknya film everest ini mengungkit kembali sebuah kisah nyata. Atau membangunkan kembali film petualangan pendakian terekstrim di dunia. Kita masih ingat film Cliffhanger (1993) dan Vertical Limit (2000). Sebuah petualangan yang dianggap tidak mungkin. Karena ganasnya alam. Cuaca yang tidak bisa diprediksi. Badai bisa datang sewaktu-waktu. Karenanya, orang menyebuykan petualangan jemput kematian, meskipun telah dilakukan pelatihan yang amat ketat. Bila belum memenuhi standar kebugaran, sang pelatih tak akan merekomendasikan untuk naik.
Film Everest, menurut saya mengajarkan tentang kehidupan, kalau harus dikomparasikan dengan kejadian sehari-hari yang hampir setiap saat kita jumpai. Pertama adalah focus. Dikisahkan dalam film itu, Rob Hall diperankan oleh Jason Clarke adalah seorang instruktur pendaki gunung. Rob, mempersiapkan diri sepenuh hati paling tidak 4 bulan. Ia memastikan setiap anggotanya untuk menjaga stamina dan persiapan mental. Rob memang harus memilih salah satu. Mendaki atau menunggu kelahiran anak pertamanya. Jan, sang istri diperankan oleh Keira Knightey sampai harus mewanti wanti agar Rob selalu hati-hati karena ditunggu sang buah hati. Namun sebagai seorang instuktur profesional ia meman harus memandu pendaki lainnya.
Persiapan yang matang adalah ajaran kedua. Petualangan pendakian dengan status hidup-mati perlu dibekali ilmu. Tak sekedar tekad dan tersedianya finansial. Walaupun dalam hidup ini kita menjalani kebiasaan yang terus menerus, persiapan mutla diperlukan. Karena keadaan kemarin breda dengan hari ini, apalagi esok hari.
Back Weathers diperankan oleh Josh Brolin adalah seorang miyarder. Dalam kisah itu, ia gagal mencapai puncak. Bahkan ia terkapar dan membeku bersama pendaki lainnya. Dua hari tak bergerak. Ia pun dinyatakan tewas. Tuhan menghendaki lain. Dengan sisa-sisa tenaga yang dimiliki, ia terhuyung menuruni tebing curam sendirian. Diprediksi tak akan mampu menuju kamp di bawahnya. Namun istrinya menghendaki lain. Karena orang kaya raya, segalanya menjadi mungkin. Dijemputlah back dengan sebuah helikopter.
Ketiga, kerja sama. Ungkapan berat sama dipikul ringan sama dijinjing sangat tepat sebagai gambaran untuk saling tolong menolong. Untuk bisa menjejakkan kaki di puncak everest adalah obsesi semua maniak pendaki gunung. Semua pendaki dari segala penjuru dunia akan merindukan yang amat sangat gunung tertinggi itu. Mereka pasti memilih waktu yang tepat untuk menaklukkan. Bulan Mei adalah waktu favorit. Karena diperkirakan suhu dan cuacanya tidak ekstrim. Namun sekali lagi itu perhitungan manusia. Realisasinya bisa datang tak terduga. Badai salju adalah momok yang paling ditakuti. Karena para pendaki menginginkan waktu yang hampir bersamaan, diperlukan kerja sama antar kelompok.
Rob, sebagai pemeran utama, menawarkan kepada kelompok yang lain agar berjalan bersama dan saling membantu. Dalam benaknya sudah diprediksi, bahwa tidak semua pendaki lulus mencampai finish. Diperlukan bahu-membahu, terutama kebutuhan finansial, yakni oksigen. Seperti yang telah diduga. Ada yang menerima tawaran, ada yang menolak.
Demikian pula dalam kehidupan. Menerima dan menolak itu sudah biasa. Hanya saja kalau argumen yang telah kita tawarkan dengan meminimalisir kerugian, tetap saja ditolak, janganlah putus asa. Sebaliknya, manakala ada orang lain memberi solusi yang lebih baik, tidak ada salahnya kita mengikutinya. Pada akhirnya semuanya berakhir pada tujuan yang dikehendaki.

Culture Shock

Istilah culture shock marak tetjadi pada tahun 90 an. Ditandai dengan booming teknologi komputer dan disusul teknologi informasi. Penemuan internet menambah terperangahnya manusia yang gagal paham komputer. Orang dibuat tercengang.
Betapa mudahnya pekerjaan dibantu dan digantikan dengan sistem komputerisasi. Sistim manual ýang butuh tenaga manusia menjadi lebih tak berarti dengan kehadiran komputer. Hitungannya bukanlah deret hitung melainkan deret ukur. Kemampuannya berlipat ganda. Jangan heran bila banyak orang yang hidup terasing.
Orang yang tidak mau tahu perihal teknologi komunikasi bukan saja dia telah mengasingkan diri dari budaya, tetapi berani bunuh diri dari keterasingan sosial. Karena teknologi adalah anugerah. Sesuatu yang wajib disyukuri, dimanfaatkan untuk kemaslahatan. Dalam bahasa agama sering disebut barakah. Orang yang tidak menerima barakah, padahal sudah tampak nyata didepan mata diberi predikat kufur.
Culture shock atau gagap budaya kekinian bukanlah berlangsung seketika. Bukan kondisi kaget seketika, namun akan mengalami heran terus menerus. Berkelanjutan setiap saat. Karena modern akan berlangsung setiap saat. Akhirnya hanya akan menjadi penonton. Masih lumayan penonton yang aktif. Gagap budaya seperti penonton yang kalah dan terpinggirkan.
Masih hangat demo sopir taksi konvensional yang tidak menerima kehadiran on line. Pengojek lawas vis  a vis gojek. Itu semua karena berawal dari gagal menerima modernitas informasi. Teknologi ini akan terus berkembang seiring dengan laju perkembangan jaman. Jasi memang benar kata Reinald Kasali, bahwa mau tidak mau harus bersahabat dengan kemajuan jaman.

Jangan Meremehkan Melukis

Pada saat saya menyampaikan materi melukis, saya memang mengharuskan kepada siswa untuk membawa perlengkapan melukis. Jangka, penggaris, busur dll. Bukan materi kesenian, namun lebih tepatnya adalah bagian dari pelajaran geometri. Pelajaran yang disukai anak-anak, karena tidak perlu berdekatan dengan rumus hitungan, tidak perlu berpusing-pusing dengan hitungan, tambah, kurang, kali, bagi apalagi kalau ketemu pecahan. Ampun…..

Melukis disini bukan sembarang ekspresi seni, namun ketelitian dalam menggunakan alat. Sesuai dengan kaidah-kaidah yang berlaku, dan tentu saja berkaitan langsung dengan mengukur.

Sebagaimana kalau kita bekerja, semakin lengkap alat yang tersedia, semakin lancar dalam menyelesaiakan tugas. Demikian juga dengan melukis. Semakin lengkap alat yang digunakan maka semakin valid ukuran gambar.

Menggambar garis bagi pada sudut tertentu akan lebih enak bila telah tersedia busur. Namun manakala busur sedang tidak ada, maka jangka menjadi solusinya.

Materi yang saya sajikan hanya menggunakan jangka dan penggaris. Busur saya fungsikan sebagai alat uji.

Alat memang tidak perlu mahal. Beberapa siswa membawa alat untuk melukis termasuk mahal, tapi tidak praktis penggunaannya. Justru yang saya sarankan adalah alat yang bisa digunakan dengan leluasa dan validitas ukurannya tinggi.

Jangka

Jangka memiliki bagian yaitu kepala, baut dan telapak jangka. Agar jangka bias digunakan dengan nyaman, maka ada criteria yang harus diperhatikan. Kepala jangka tidak licin agar nyaman bila diputar. Jangan memutar menggunakan kaki jangka. Bila kaki jangka yang dipegang, maka tubuh akan ikut berputar sejauh lingkaran yang dilukis. Bisa-bisa menggangu rekan yang duduk disamping.

Baut diusahakan tidak terlalu keras atau lunak. Ini untuk menghindari terpeleset bila kaki jangka harus dilebarkan atau disempitkan. Kalau terlalu lunak, akan berpengaruh terhadap lukisan lingkaran atau lukisan busur lingkaran. Yang dimaksud dengan telapak jangka adalah ujung jarum dan ujung pensil. Jangka yang baik bila ujung jarum dan ujung pensil ditegakkan, maka kaki jangka akan membentuk sama kaki. Atau lebih mudahnya membentuk segitiga sama kaki. Kaki tidak lebih tinggi atau rendah satu sama lain.

Busur.

Walaupun sebagai alat uji, namun busur akan menentukan besarnya sudut, Berbeda setengah sudut saja akan berpengaruh terhadap bentuk gambar. Busur yang baik adalah memiliki garis horizontal (sebagai tanda garis lurus 180 derajad) dan garis vertical (sebagai tanda tegak lurus 90 derajad). Garis tersebut bertemu disebuah titik. Nah…. titik itulah sebagai pangkal untuk meletakkan titik sudut.

Jangan salah baca. Busur yang sering kita jumpai ada dua macam angka mulai dari 0 sampai 180. Satu tertera di dalam dan satunya lagi di luar. Masing-masing memiliki fungsi yang sama namun berbeda dalam memberi tanda. Caranya dalam setiap mengukur sudut mulailah dari angka 0. Angka nol bisa yang ada didalam maupun diluar. Hati-hati dalam menentukan besarnya sudut.

Ingin Pintar

Sejak nol tahun hingga menjelang pernikahan, peranan orangtua sangat dominan. Disamping mencukupi kebutuhan pertumbuhan jasmani, orangtua juga sangat berpengaruh terhadap perkembangan jiwa anak. Orangtua akan selalu mendampingi keinginan anak, memberi motivasi dalam mencapai citi-cita anak. Tak sedikit ongkos yang harus dikeluarkan untuk membiayai segala keperluan anak.

Guru yang sebenarnya adalah orangtua. Dia menjadi panutan, pendamping dan sekaligus motivator bagi anak-anaknya. Orangtua menjadi tempat bertanya dalam segala hal kehidupan,  ia juga sebagai tempat bersandar manakala anak-anak menemui kegalauan. Orangtua juga menjadi inspirator, terkait dengan masa depan, Yang ada dalam benak seorang anak dalam merengkuh kehidupan, orangtua menjadi salah satu referensi  utama.

Tidak sedikit, orangtua yang memberi wejangan kepada kita tentang kehidupan kelak dikemudian hari. Kita takzim mendengarkan tutur kata beliau. Untaian kata-katanya seolah menjadi bara untuk mengobarkan semangat. Ia hanya mengatakan “besok kalau sudah jadi orang, jadilah orang yang berguna bagi orang lain” hanya itu saja. sederhana sekali. Namun maknanya sangat mendalam.

Berguna bagi orang lain” ternyata dituntut untuk memiliki pengetahuan yang luas serta ketrampilan yang mumpuni. Untuk memberi kebutuhan papan bagi orang lain, dituntut menjadi seorang yang ahli membuat bangunan rumah. Menghadapi krisis pangan yang terjadi di masyarakat, kita diberi beban untuk mengembangkan rekayasa genetika pangan.

Karena demikian sentralnya peran yang disandang oleh orangtua, maka tugas pendidik yang utama adalah orangtua. Bila peran ini diganti oleh orang lain maka akan merusak tatanan kehidupan sosial. Ada ketidakseimbangan antara kebutuhan psikologis seseorang dengan kehidupan bermasyarakat. Cermin tatanan keluarga akan memantulkan dalam kehidupan bermasyarakat.

Membentuk keluarga yang diidamkan menjadi dambaan manusia. Keluarga yang tenteram tidak datang seketika, Perjalanan kehidupan tidak dengan jalan yang lurus. Godaan yang ditemui datang silih berganti. Sangat disayangkan apabila nilai-nilai yang telah dipahami dan dianut oleh keluarga akan ditukar dengan nilai-nilai yang dibawa oleh orang lain, yang tidak memiliki sendi-sendi kemanusiaan. Semakin tercerabutlah fungsi keluarga yang hakiki. Keharmonisan akan luntur, kesejukan akan lebur.

Perkembangan ilmu dan ketrampilan, tiap saat mengalami perubahan. Bahkan bisa jadi melampaui batasan waktu.  Perkembangan ini akan sangat berpengaruh dalam budaya yang telah disepakati dalam masyarakat. Orang dituntut untuk bisa menyesuaikan dengan perkembangan iptek.

Untuk mendapatkan ketrampilan, seseorang harus belajar dengan orang lain yang lebih mumpuni dalam bidangnya. Oleh karena itu, masyarakat kemudian membuat sebuah perkumpulan yang bertujuan untuk menguasai dan mengembangkan ilmu dan ketrampilan. Dari segi teknis semacam ini, orangtua dapat menyerahkan anak kepada orang lain, agar supaya memiliki ilmu dan ketrampilan sesuai dengan kebutuhan masyarakat.

Guru Dambaan Siswa

Siapa yang tak ingin dicintai orang lain? Disayangi orang lain adalah dambaan setiap orang. Menandakan bahwa sahabatnya banyak. Hubungan silaturahmi yang selalu dipupuk, akan melahirkan cinta kasih dengan sesame.

Idaman seorang guru adalah, apabila transfer ilmu berhasil dengan sukses. Tanpa tekanan. Tanpa ancaman. Siswa dapat menerima secara utuh pengetahuan yang diberikan oleh guru. Bahkan bisa mempraktekkan dan mengembangkan ilmu.

Namun apakah semua guru mampu melakukan seperti itu? Apakah siswa juga bisa menerima dengan baik?

Prasyarat terjadinya alih informasi ada dua yaitu : pemberi dan penerima. Pemberi, memberikan informasi kepada penerima lewat media. Transformasi pengetahuan dapat berjalan dengan baik, manakala antara pemberi dan penerima telah siap dengan segala kondisi sesuai fungsi masing-masing. Guru siap dengan materi dan metodenya, siswa siap melihat dan mendengarkan.

Ada syarat non teknis yang perlu diketahui oleh guru, agar siswa tertarik dengan kepribadian yang dimiliki oleh seorang guru. Faktor non teknis ini acap kali kadang menjadi penentu seorang siswa memperhatikan mata pelajaran dengan seksama atau justru akan mengganggu jalannya pelajaran. 1. Menyapa. Siswa yang disapa secara pribadi, akan menimbulkan rasa empati. Artinya, keberadaan siswa di kelas diakui dan diperhatikan. Guru menyapa siswa, mungkin tak ada kaitannya dengan keluarga. Namun menanyakan kabar Bapak, Ibu, atau saudaranya, sangat cukup membuat siswa  diperhatikan.

Ajakan bergurau akan membuat kondisi kelas selalu dinamis. Sesekali nembak siswa, tapi jangan sampai hati terluka. Membandingkan keadaan antar keluarga juga bisa dilakukan, sebatas informative dan sedikit candaan.  2. Berpakian yang bersih dan rapi. Jenis pakaian dan cara berpakaian seorang guru sangat diperhatikan oleh siswa. Mungkin guru tidak terlalu peduli dengan pakian yang dikenakan. Selain jenis pakaian seragam yang tidak terlalu nyaman, terkadang pakaian disetrika dengan sembarangan. Sehingga muncul dua garis. Dipandang sangat tidak elok.

Bila cara berpakian seorang guru sembarangan, seperti tidak rapi, kombinasi warna yang norak, apalagi berbau, yang pertama kali terjadi adalah siswa tidak respek. Bagaimana mungkin akan terjadi transfer ilmu, manakala penerima (siswa) tidak peduli dengan kondisi pemberi (guru). 3. Wajah Berseri. Senyum dengan orang lain akan mendapat pahala. Senyum akan memberi kesan seorang peramah. Seorang peramah memiliki banyak sahabat. Seorang peramah enak diajak bicara dan senang mendengarkan orang lain.

Senyum harus dimiliki seorang guru, meskipun hatinya sedang gundah. Langkah pertama memasuki ruang kelas, mesti diikuti dengan wajah yang ceria. Sebagaimana seorang penyiar. Dalam kondisi sedang duka sekalipun, penyiar selalu menyapa pendengar dengan ramah dan selalu mengundang senyum. 4. Menyuruh Siswa. Dulu, siswa berebut membawakan tas seorang guru, sesaat setelah turun dari sepeda. Sekarangpun siswa paling senang disuruh guru mengambilkan barang tertentu yang tertinggal di ruang guru, atau mengambilkan alat tulis di ruang administrasi. Namun, siswa paling tidak suka disuruh mengambilkan barang yang tidak ada kaitannya dengan mata pelajaran.

Mengatur Ritme Emosi Anak

Beberapa tahun lalu, saat awal masuk tahun pelajaran baru, ada seorang anak yang sebenarnya masih tergolong kecil menangis tidak ingin masuk sekolah. Didepan pintu masuk sekolah, anak itu meraung-raung meskipun sudah dituntun ibunya untuk segera memasuki sekolah yang baru. Akhirnya kami ikut turun tangan menenangkan anak bahwa di sekolah banyak siswa yang baru. Satu dengan yang lainnya masih belum saling kenal. Jadi tidak ada alasan tidak punya teman.

Rupanya anak kecil tadi belum siap untuk beradaptasi dalam lingkungan yang baru. Dibenaknya masih ingin suasana sekolah seperti masih di SD. Masih ingin berteman dengan kawan-kawan SD, bahkan ingin sekolahnya masih seperti di SD. Tidak sedikit mental anak yang ingin memasuki jenjang yang lebih tinggi, memiliki emosi seperti ini. Orang tuapun kadang-kadang merasa was-was.

Pendidikan di Indonesia memang memakai sistim bertingkat. Setelah TK kemudian SD, dilanjutkan SMP dan seterusnya. Setiap jenjang memungkinkan seorang anak berpindah dari sekolah satu ke sekolah lainnya. Sekalipun ada juga model sekolah yang sifatnya langsung. Misalnya, dari kelas VII sampai kelas XII. Ini biasanya dimiliki oleh sekolah denga model penggabungan antara sekolah dengan pondok.

Akibatnya sistim yang diterapkan oleh pemerintah yang demikian itu, seorang anak harus selalu siap untuk beradaptasi ke dalam lingkungan yang baru setiap menapaki jenjang yang lebih tinggi. Keuntungannya adalah siswa akan memiliki kawan baru. Siswa akan mempunyai suasana dan lingkungan baru. Mestinya anak merasa senang akibat dari model pendidikan di Negara kita.

Dari suasana yang demikian itu, maka salah satu fungsi seorang guru adalah sebagai penyeimbang emosi siswa. Kebijakan sekolah agar setiap periode tertentu merotasi siswa dalam pengelompokan kelas sudah baik. Pertimbangannya beraneka ragam, mulai dari berdasarkan prestasi, keseimbangan gender, berdasarkan tingkah laku anak dan lain-lain. Bila sebuah kelas telah ditetapkan anggotanya dengan pertimbangan komposisi di atas, berikutnya adalah peran guru dalam mengemas suasana kelas.

Komposisi kelas yang telah diatur berdasarkan prestasi akademik, maka seorang guru siap-siap untuk meredam gejolak emosi anak manakala menghadapi kelas khusus (akademiknya rendah). Bila guru sudah tidak dapat mengatur ritme suasana kelas, sudah tidak memiliki wibawa, yang terjadi adalah adanya pertengkaran antara siswa dengan guru, suasana kelas yang selalu ramai, tak jarang terjadi pertengkaran yang berujung pertikaian. Inilah kelas yang selalu menjadi polemik. Kelas yang selalu mewarnai setiap rapat dewan guru. Apapun alasannya, bila sejak awal pembagian kelas sudah ditetapkan seperti itu, resiko harus ditanggung semua guru.

Membangun kewibawaan seorang guru tidak datang tiba-tiba. Kewibawaan seseorang telah melalui proses yang panjang dan berinteraksi dengan banyak orang. Maka sebenarnya agak memalukan bila seorang guru tidak memiliki peran yang aktif dalam masyarakat. Kalau seorang guru hanya sebagai anggota dalam sebuah komunitas, berarti mata kuliah yang berhubungan dengan kemasyarakatan gagal diserap.

Bagaimana mungkin dapat mengendalikan suasana kelas, bila gurunya sendiri tidak terlibat aktif dalam masyarakat. Bagaimana mungkin dapat mengendalikan emosi anak, namun gurunya sendiri belum bisa mampu meredam emosi. Sebab emosi seseorang berasal dari masyarakat.

Apresiasi Sastra

Setiap orang memiliki tingkat pemahaman terhadap sastra yang berbeda-beda. Hal ini dapat diketahui bila ada pameran buku atau kajian sastra. Di pameran buku tampak jelas. Bila seseorang membaca referensi buku, maka ia begitu lama tidak beranjak dari tempat itu. Ia dengan takzim memilih buku yang memiliki karya sastra yang berbobot. Dipihak lain, ada orang yang melihat buku hanya sepintas saja, itu pun buku-buku yang memiliki karya sastra yang ringan.

Seorang penggemar sastra akan memilih buku yang sesuai bobot penulis. Seolah-olah Ia telah memiliki ikatan batin dengan pengarang, atau mempunyai kesamaan cara pandang. Sebagai contoh, buku yang bercerita tentang “Syaikh Siti Jenar”. Ada banyak ragam versi yang dapat kita temukan. Ada penulis yang berlatar belakang sejarawan, ada yang memiliki disiplin pendidikan, ada pula seorang filosof. Seorang pembaca akan memilih buku yang sesuai dengan keinginannya. Meskipun secara substansi isi bukunya sama namun cara pendekatan penulisannya berbeda.

Dari beragam aliran tulisan itulah yang menyebabkan pembaca memiliki apresiasi sastra yang berbeda. Dari berbagai ragam karya sastra, ada karya sastra yang memiliki nilai kualitas yang tinggi. Tidak semua orang mampu memahami karya itu. Diperlukan ilmu dasar untuk dapat menyerap kandungan nilai satra tersebut.

Menurut saya, ada 3 macam penyebab yang dapat menimbulkan perbedaan persepsi tentang nilai sastra :

Lingkungan

Lingkungan keluarga sangat besar peranannya dalam membentuk pemahaman tentang karya sastra. Keluarga yang telah terkondisi dengan tradisi membaca, memiliki kontribusi yang besar bagi anggota keluarga itu dalam memahami sastra. Masyarakat yang selalu menghidupkan karya sastra lewat permainan anak (dolanan), nyanyian yang dipadukan dengan alat musik tradisional, peristiwa ritual, juga mendukung seseorang dalam memahami karya sastra.

Pengetahuan

Sekolah, kuliah, kursus atau sejenisnya adalah ladang untuk memahami pengetahuan. Pengetahuan merupakan jembatan untuk memahami karya sastra. Ada sedikit jaminan, bahwa semakin tinggi seseorang memperoleh ilmu, semakin tinggi pula tingkat pemahaman terhadap karya sastra. Namun tidak semua orang yang berpengetahuan mencintai karya sastra. Baginya, pengetahuan hanya diibaratkan sebuah kendaraan untuk mencapai tujuan tertentu.

Pengalaman

Pengalaman adalah guru yang baik. Melihat lebih baik dari mendengar. Mempraktekkan jauh lebih baik dari pada melihat. Ada rasa keasyikan tersendiri bila membaca cerpen dari seorang cerpenis kegemarannya. Ada suasana melayang saat mencoba menyerap kata dalam puisi.

Tapi, membuat cerpen lebih asyik bila hanya sekedar membaca. Mengungkap perasaan dengan cara menulis puisi jauh lebih mengena. Membuat cerpen, menulis puisi atau sejenisnya, adalah sebuah pengalaman. Dengan begitu Ia akan mengetahui seberapa tingkat karya sastra. Ia juga secara langsung akan menghargai sebuah karya sastra.

1 6 7 8 9