Rindu Changi

sumber gambar : hda-paris.com

Semalam hujan cukup lebat. Sedari siang yang panas hingga sore membuat gerah disekujur tubuh. Keringat melumuri setiap jengkal pori. Hingga lengket yang tersisa. Namun malam berbaik hati. Sepenggal waktu teruntai dalam kegelapan. Hujan deras segera mengguyur jogja. Seketika kesejukan mencerca dalam desah nafas. Mengantar tidur yang nyanyak. Menyusun energi untuk jelang esok hari.

Malam itu kusudahi pengepakan keperluan pribadi. Retsliting masih terbuka. Menunggu satu dua barang yang sengaja kumasukkan di bagian akhir. Rasa kantuk tak tertahankan. Sebuah bongkahan bantal akhirnya menemani mimpi dalam tidurku.
Sound system masjid selalu setia membangunkan warga kampung. Siapa tahu ada orang yang akan bertemu denganNya. Panjatkan doa agar hari ini diberi kelancaran dalam setiap usaha. Mengais ilmu dan rizki lewat pintu barakah. Meski rasa kantuk masih tersimpan dalam pelupuk mata, tak mengurangi niatku untuk selalu meramaikan aktifitas. Bersama-sama mengagungkan asmaNya. Alhamdulillah.
Koper segera kututup rapat. Langkah demi langkah kuawali menuju bandara Adi Soetjipto. Bandara yang senantiasa menemani siapa saja yang ingin datang dan pergi. Uang pergi selalu kangen untuk kembali. Yang datang tak tertahankan untuk dipeluk jogja. Jogja yang terbuat dari kangen, rindu dan pulang.
Pagi ini langkahku akan menjejakkan ke Singapura. Bersama-sama dengan anak didik dan rekan untuk bersilaturahmi dengan saudara senasib, dunia pendidikan. Kita akan bertukar pengalaman. Saling menerima dan memberi. Tapi kusadari bahwa dari kedua pilihan itu, aku merasa haus untuk menerima. Harus kuluangkan mangkok otakku untuk menampungnya.
Singapura. Negeri impian. Bukan entah apa yang dirindui, tapi entah apalagi yang akan diraup saat ini. Kemodernan apalagi yang akan dusuguhkan negeri singa. Daya tariknya begitu lekat. Magnet apa lagi yang hendak ditampilkan, hingga membuat terpesona. Barangkali singapura terbuat dari magnet.
Kota besar, dimanapun sama saja. Paling lama 6 bulan hampir pasti ada perubahan. Membuat orang pangling. Jakarta, Singapura, Kuala Lumpur selalu mirip dengan dinamika di segala bidang. Tak hanya wajah, namun temperamen penghuninya juga sama saja. Selalu berubah.
Begitu jemari kaki menginjak di Cangi, sudah ada getaran yang dirasakan beberapa tahun yang lalu. Changi berbeda dengan Cengkareng. Pun demikian dengan Bandara Sultan Abdul Aziz, Bandara Suvarnabhumi di Bangkok. Mungkin belajar dari pengalaman hilangnya pesawat Malaysian Air Line. Di Changi sangat ketat terhadap setiap penumpang. Namun demikian jangan ditanya terhadap komitmen ketepatan waktu, kenyamanan, pelayanan. Harus diakui Changi patut berbangga..

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *