Virtual

sumber gambar : thenextweb.com

sumber gambar : thenextweb.com

Suatu kali, teman saya pernah cerita. Kakeknya adalah orang sakti, demikian pengakuannya. Suatu hari dia sedang duduk santai bersama kakeknya di sebuah kamar tua yang minim ventilasi, agak pengap. Sebagai pelengkap ada hidangan penganan dan minuman teh hangat secukupnya. Dalam keasyikan sang kakek bercerita, tiba-tiba muncul pisang rebus ditengah ketela rebus yang terhidang dalam piring. Aneh. Padahal tidak orang yang menyuguhkan, nenek sekalipun.

Terpaksa cerita dihentikan. Kakek membuka pisang, namun tidak dimakan. Hanya senyuman yang muncul disudut bibir. Kakekpun mengatakan kepada temanku, bahwa baru saja beliau mendapat pesan dari temannya di daerah Kediri. Tidak diberitahu apa isi pesan itu. Itulah komunikasi yang dibangun oleh kakek sahabat saya dengan karib yang jaraknya cukup berjauhan. Ilmu apakah yang digunakan untuk mengirim pesan tadi? Lewat media apa, sehingga pisang rebus bisa terkirim?

Sepanjang sepengetahuan saya, dulu manusia berkomukasi lewat jasa pos. sekarangpun ada orang yang masih setia menggunakan pos, sekalipun yang dahulu menjadi andalan kantor pos, sekarang sudah mulai ditinggalkan. Anak kos akan kegirangan manakala mendengar lonceng sepeda khas pak pos. Kantor pos akan selalu ramai, karena waktu itu menabungpun bisa dilayani. Anak sekolah, mahasiswa, orang umum, merasa bangga bila keluar-masuk kantor pos. Pegawai pos menjadi sahabat.

Jamanpun bergulir. Di era digital yang sekarang kita rasakan seperti ini, seakan menggerus kedigdayaan komunikasi konvensional. Internet menjadi dewa. Handphone dijadikan teman sejati. Foto digital yang pengoperasiannya lebih mudah, murah dalam pemanfaatan seakan sebagai kebutuhan wajib dalam keluarga. Televisi yang bisa membagi beberapa layar dengan stasiun yang berbeda harus bertengger di sudut ruang, sehingga kebutuhan anggota keluarga terpenuhi. Tidak lagi rebutan remote control yang hanya ingin tidak ketinggalan mata acara favoritnya.  Dunia menjadi tidak berjarak. Waktu yang dibutuhkan untuk pengiriman pesan atau berita dalam hitungan detik.

Media yang digunakan dalam jaman internet adalah udara. Satelit mengirimkan data lewat udara. Stasiun penerima pesan juga lewat transmisi udara. Udara menjadi arena sirkulasi sinyal-sinyal penghubung antar radio. Ada pula kabel sebagai penghubung. Namun, ada semangat dari kalangan penggiat teknologi, bahwa teknologi itu harus nirkabel. Wi-fi disudut-sudut ruang public bermunculan.

Bila kita bisa melihat sinyal pertukaran data, seperti api berpijar-pijar. Sudah tidak ada tempat lengang lagi udara yang hanya berisi oksigen. Gelombang frekuensi menjadi rebutan antar pemilik jasa internet. Bila kita  lihat lebih dalam lagi, bagaimana sirkulasi udara dalam menampung sinyal yang mengirim dan menerima SMS (Short Massage Service), stasiun radio, televisi dan masih banyak lagi.

Dibutuhkan keahlian dan ketrampilan yang memadai bila berkomunikasi dalam era digital ini. Sebagaimana kakek teman saya berkomunikasi dengan rekan yang ada di Kediri, juga diperlukan ketrampilan. Saya tidak tahu persis ilmu yang digunakan. Diperlukan juga sarana yang cukup untuk bisa berkomunikasi. Saya tidak mungkin mengirim SMS kepada sahabat saya, bila teman saya tidak memiliki sarana dan ketrampilan yang sama dengan apa yang saya punyai. Demikian pula Anda tidak mungkin membuat postingan dalam sebuah blog, manakala orang lain tidak mempunyai sarana dan kepandaian dalam membaca tulisan Anda.

Sungguh berbahagia bagi orang yang bisa menyerap ilmu dan ketrampilan lewat media internet. Blog, sangat berperan aktif dalam membuka simpul-simpul otak yang masih terkekang. Sharing dengan rekan dalam sesama komunitas membuka cakrawala berpikir kita. Postingan seorang sahabat yang berada nun jauh disana dapat menyulam hati kita lebih bijaksana. Kirimilah aku ilmu, kirimilah aku pengalaman, kirimilah aku kebijakan yang banyak dan lebih banyak lagi.

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *