Selalu dalam Keadaan Nol

Memaafkan itu sehat dan menyehatkan

Karena memaafkan dapat mengurangi

beban pikiran dan perasaan.

Berbahagialah mereka yang senang

memaafkan.

Secara matematis, dapat dikatakan orang yang salah bernilai negatif, sedangkan orang yang menjaga kebenaran bernilai positif. Sementara itu, nilai sejati yang dibutuhkan antar sesama dalam pergaulan adalah kesetaraan atau nol. Ketika orang lain berbuat salah pada kita, itu artinya nilai benar dari orang lain berpindah pada diri kita.

Dalam hal ini, logika maaf seolah menyerahkan kembali nilai benar kepada orang lain agar terjadi keseimbangan (tawazun). Kita tidak memerlukan daftar dosa dan kesalahan orang lain. Karena bila kita terus menyimpan dan merawat kesalahan orang lain dalam hati, sama artinya kita memenuhi hati kita dengan hal-hal yang seharusnya tidak kita simpan. Hal ini tidaklah menguntungkan. Karena hati tidak punya banyak ruang untuk menampung kebajikan-kebajikan lain yang senantiasa terus dipancarkan tuhan. Maka diperlukan sikap memberi. Memberiaaf tidak ubahnya seperti barbagi harta dan kemuliaan, bahkan lebih mulia dari sedekah yang arogan.

Keseimbangan dan kesetaraan antar sesama inilah yang menjadikan hidup tanpa beban, bahkan terasa sangat ringan. Kesetaraan ini membuat diri kita bernilai nol. Hati kita menjadi lapang, bersiah, dan siap menerima ragam kemuliaan dari Tuhan. Tetapi orang yang bersabar dan memaafkan, sesungguhnya perbuatan yang demikian itu termasuk hal-hal yang diutamakan.

Bagaimana sikap terhadap orang yang senantiasa bersalah kepada kita? Secara prinsip, hati kita tidak boleh dipe uhi dendam dan amarah. Akan tetapi, tidak lalu kita menjadi permisif dan membiarkan orang tersebut kembalo mengulangi kesalahan yang sama. Dalam hal ini, selain kelembutan diperlukan pula ketegasan dan sikap untuk saling mengingatkan. Mengapa demikian? Agar nilai nol senantiasa terjaga.

Komaruddin Hidayat dalam 250 wisdom