Pilihan Hidup

Imam Muslim meriwayatkan dari Abu Hurairah -radhiallahu anhu- bahwa Rasulullah -shallallahu alaihi wasallam- pernah bersabda:

اِنَّ اْلاِسْلاَمَ بَدَأَ غَرِيْبًا وَ سَيَعُوْدُ غَرِيْبًا كَمَا بَدَأَ، فَطُوْبَى لِلْغُرَبَاءِ. قِيْلَ: يَا رَسُوْلَ اللهِ، وَ مَا اْلغُرَبَاءُ؟ قَالَ: اَلَّذِيْنَ يُصْلِحُوْنَ عِنْدَ فَسَادِ النَّاسِ. و فى رواية، فَقَالَ: اَلَّذِيْنَ يُحْيُوْنَ مَا اَمَاتَ النَّاسُ مِنْ سُنَّتِى.

“Pada mulanya Islam itu asing dan akan kembali asing sebagaimana pada mulanya. Maka beruntunglah orang-orang yang asing“. Beliau ditanya, “Ya Rasulullah, siapakah orang-orang yang asing itu ?” Beliau bersabda, “Mereka yang melakukan perbaikan dikala rusaknya manusia”. Dalam riwayat lain beliau menjawab, “Yaitu orang-orang yang menghidupkan apa-apa yang telah dimatikan manusia daripada sunnahku”.

Begitulah sahabat…
Menjadi muslim yang baik itu pada mulanya adalah pilihan yang mengasingkan…

Menapaki jalan hidayah sejengkal demi sejengkal, pada mulanya adalah pilihan yang mengasingkan…

Menghapus satu demi satu kesalahan dengan taubat dan penghambaan yang jujur, pada mulanya adalah pilihan yang mengasingkan…

Berdakwah mengajak pada sunnah ditengah fanatisme madzhab, pada mulanya adalah pilihan yang mengasingkan…

Menaikkan celana hingga mata kaki serta membiarkan janggut tumbuh, pada mulanya adalah pilihan yang mengasingkan…

Menjomblo demi menjaga kehormatan diri disaat yang lain gonta-ganti pacar pada mulanya adalah pilihan yg mengasingkan…

Menetapi Manhaj para salafusshalih dengan sungguh-sungguh, pada mulanya adalah pilihan yang mengasingkan…

Iya… Semua itu adalah pilihan yang mengasingkan…

Paling tidak pada awalnya. Lalu untuk waktu yang sedikit lama.
Namun pada akhirnya, akan ada hari ketika Allah memberi kemenangan…

Dihari itu… kita akan bersuka cita saat semua manusia berbondong2 bernaung di bawah payung As-Sunnah, bersama bertasbih memuji-Nya diatas bahtera tauhid.

Bila hari itu tiba, kesepian dan keterasingan yang kita rasakan saat ini kelak hanya menjadi sebuah cerita yang akan kita di awali dengan kata “Dulu..” untuk anak-anak kita. “Nak dulu abi begini, dulu abi begitu”

Sahabat…
Saya tidak bicara soal keterasingan yang biasa, Karena dipuncak keterasingan ini ada janji dari Rasul mulia…

”Maka beruntunglah orang-orang yang asing itu”

ACT El-Gharantaly, حفظه الله

Pola Bilangan dan Ritme Kehidupan

Pembaca pasti tahu barisan ke-10 dari pola bilangan berikut : 2, 5, 8 … Mengapa? Karena barisan bilangan tersebut memiliki pola, yaitu selalu ditambah 3. Demikian pula pada model barisan berikut : 216, 108, 64 … kita akan mengetahui dengan tepat bilangan pada baris ke-8 yaitu 2.
Demikian model atau pola barisan matematika yang sering pula disebut dengan deret.
Barisan angka-angka tersebut bila kita analogika  dengan ritme kehidupan memiliki kesamaan. Sejak masih kanak-kanak hingga usia dewasa. Step demi step bisa ditebak. Pada usia sekian akan mengalami kejadian seperti apa. Pada umur tertentu seseorang akan mengalami apa. Karena pada dasarnya ritme hidup manusia bisa diduga.
Hidup ini sesungguhnya berjalan linier. Waktu demi waktu akan ada peristiwa tertentu dan mirip. Sedari pagi, siang hingga petang, kejadiannya lari dari itu ke itu. Seperti lingkaran. Kalau titik tengah dianggap sebagai pangkal, maka ketika berjalan dan berlari tak akan jauh dari pangkal. Ujungnya tidak akan menjauh atau mendekat. Dari sudut nol akan kembali lagi pada sudut 360 derajad.
Orang bilang tidak bisa merubah mind set. Nyaman di zona tertentu. Takut leluar dari garis lingkaran. Keteraturan adalah prinsip hidupnya. Ibarat seutas tali, kendalinya tak pernah mengalami perpanjangan. Pemekaran berarti seperti petaka. Dalam hidup tak mau diatur-atur oleh orang lain.
Berbeda dengan orang yang memiliki tali seperti karet. Tarik-ulur seperti permainan. Keluar dari zona lingkaran ibarat sebuah wisata. Selalu mencoba hal baru. Jalur nyaman tak lagi empuk untuk diduduki. Ia selalu mencari lahan baru agar tempat tinggal bisa leluasa. Berwisata ditempat baru selalu menjadi obsesinya. Ia mampu berfikir tidak linier. Kata Edwar De Bono mampu berfikir lateral. Membangun model baru. Mencoba sistem baru.
Orang yang demikian dalam deret matematika sering diibaratkan barisan tidak lazim. Misalnya deret yang memiliki beda bilangan pecahan. Meskipun bedanya selalu tetap tapi cukup rumit perhitungannya. Atau barisannya negatif. Misalnya : -25, -23, -19, -17, -13 ….. di barisan ini meskipun alurnya tetap tapi bedanya mengalami perubahan pada step tertentu.