Indonesia Digital Learning 2016 (2)

Mengikuti pelatihan pembelajaran berbasis digital yang diselenggarakan oleh Telokmsel sungguh menyenangkan. Selain materi yang tentu up date, ada beberapa teman yang datang dari luar kita. terjauh yang sempat saya pantau, dari barat : Purwokerto dan Purbalingga. Dari timur : Ponorogo dan Nganjuk. Sungguh pengabdian dan dedikasi mereka patut diteladani.

Tidak menyangka kalau pelatihan kali ini diikuti hampir 400 an guru dari setiap lapisan pendidikan. Fasilitas lain yang harus diapresiasi adalah lokasi penyelenggaraan. Hotel Grand Tjokro Yogyakarta memberi pelayanan yang cukup prima. Meskipun koneksi internetnya agak lamban. Maklum karena hampir semua peserta menggunakan akses internet.

Saya tertarik dengan materi yang disampaikan oleh Prof. R. Eko Indrajit. Penguasaan terhadap Internet dalam kaitannya dengan pendidikan, disampaikan dengan sangat baik. Selain wawasannya luas, tapi orangnya lucu menjurus kocak. Sehingga dari pagi hingga sore peserta tidak terkena sindrome ngantuk.

Ada sebuah bagian materi yang bisa saya share kepada pembaca perihal profil pembelajaran generasi masa kini. Cukup gamblang sebenarnya bila kita baca budaya siswa sekarang. Teknologi yang maju demikian pesat namun tidak diimbangin dengan metode pembelajaran yang tepat. Akibatnya bisa ditebak bagaimana suasana dan kondisi dalam ruang kelas. Satu sisi akses internet memberi kemudahan dalam mencari materi belajar. Disisi lain cara penyampian materi pelajaran demikian tertinggal. Adanya gap yang demikian longgar ini akan menimbulkan dampak cukup memprihatinkan dalam dunia pendidikan.

Indikator pembelajaran masa kini dapat ditemukan perilaku sebagai berikut :

  1. Mereka senang dalam posisi mengendalikan
  2. Mereka senang banyak diberikan pilihan
  3. Mereka senang beraktivitas dalam kelompok
  4. Mereka senang berada dalam lingkungan inklusif
  5. Mereka sangat mahir menggunakan teknologi
  6. Mereka memiliki pola pikir yang berbeda
  7. Mereka cenderung senang mengambil resiko
  8. Mereka mudah bosan dalam kondisi yang monoton
  9. Mereka senang berpetualang dalam berbagai hal
  10. Mereka sangat kreatif dan Inivatif
  11. Mereka senang bekerja di lingkungan yang menyenangkan

Itulah ciri-ciri generasi saat ini yang cakap teknologi (catek) bukan gagap teknologi (gaptek). Andaikan sekolah mengambil 2 (dua) saja dari sekian indikator dan mengelola dengan cara-cara kekinian, bukan tidak mungkin generasi yang akan datang memunculkan orang yang mampu meraih prestasi yang gemilang lewat digital learning.

Indonesia Digital Learning 2016

aku-telkom

Hari ini dan besok, 18 – 19 April 2016 saya diberi kesempatan untuk mengikuti pelatihan pembelajaran berbasis internet. Pelatihan ini diharapkan agar guru memberi informasi kepada siswa terutama, dan khalayak ramai untuk tetus belajar lewat internet.
Gadget yang kita pegang setiap saat sangat sayang kalau hanya untuk media sosial. Medsos, yang akhir- akhir ini sangat menyita perhatian bukan dibuang, namun diberdayakan. Harus punya itikad bahwa ada waktu tertentu untuk belajar.
Telkomsel sangat menaruh perhatian pada generasi mendatang. Generasi untuk meneruskan estafeta kepemimpinan, agar republik ini terus tegak berdiri. Dengan program yang terarah, telkomsel berusaha merangkul semua lapisan.
Berbahagialah guru Indonesia. disaat Kemdikbud belum mampu menyelenggarakan pelatihan sejenis, Telkomsel dengan sigap menutupi celah kekurangan guru dalam hal digital learning. Memang ada gab yang dalam antara guru yang telah melek dengan teknologi informasi dan guru yang gagap teknologi. Kedua kubu ini sering menjadi ganjalan pemerintah dalam setiap pengambilan keputusan. Namun pelan tapi pasti, dua kutub ini akan teratasi.
Lewat berbagai macam model teknologi imformasi, saya melihat geliat sesama guru dalam mengatasi persoalan pembelajaran yang berbasis on line. Dua hari ini harus dimanfaatkan dengan sebaik-baiknya, meskipun sebenarnya saya sendiri sudah mempersiapkan diri untuk membimbing anak lewat program petkemahan. Apalagi antusias para peserta untuk mengikuti pelatihan ini tak datang dari kota jogja saja. Teman disamping saja datang jauh dari Ponorogo hanya ingin agar tidak ketinggalan dalam media pembelajaran berbasis on line.