Pendidikan dan Kebudayaan

Dimasa rezim dari pada Soeharto, keberadaan Departemen Pendidikan dan Kebudayaan lama bercokol. Menteri boleh berganti tapi nama departemen tetap sama. Departemen yang mengurusi orang Indonesia supaya menjadi orang yang pinter dan berbudi. Tapi mestinya tidak usah pakai dan. Cukup pakai atau. Kalau memakai dan berarti orang yang berpendidikan dan berkebudayaan munculnya mestinya sama. Yang terjadi banyak yang pinter tapi sedikit yang berbudi. Sehingga cocoknya menjadi Departemen Pendidikan atau Kebudayaan.

Reformasi bergulir dengan segala korbannya, nama departemen ini bercerai dengan alasan karena pendidikan dan kebudayaan memiliki bidang garap yang berbeda. Pendidikan harus dikelola sendiri, kebudayaan harus digarap tersendiri. Otomatis menteripun juga berbeda. Satu menteri mendalami sekolah, sejak TK sampai S-3. Menteri kebudayaan memberdayakan seni dan budaya.

Setelah masing-masing bubar jalan, mengerjakan urusan masing-masing, ternyata mengalami kebingungan sendiri. Kebudayaan semakin merana dan tak tentu arahnya, sementara di pihak pendidikan semakin kacau, terutama setelah kekuatan ekonomi mulai masuk. Walhasil nama departemenpun rujuk lagi.

Arief Rahman Hakim, seorang pakar pendidikan  mengatakan : “ Sebaiknya jangan dipisahkan. Program Pendidikan membuat Kebudayaan yang baik, dan Kebudayaan melahirkan Pendidikan yang Mulia”. Lebih jauh, beliau meminta agar  Tujuan Pendidikan untuk membentuk masyarakat yang berbudaya dan beradab. Jika sudah berbudaya maka secara otomatis akan mendorong terbentuknya masyarakat yang berkecukupan.  Pendidikan dan Kebudayaan ibarat seperti pohon ilmu yang saling terkait dan tidak terpisahkan. Yang harus dipertegas adalah konsep dan filosofinya.

Bila merujuk pada definisi kebudayaan, banyak sekali yang menelurkan konsep kebudayaan. Maestro kebudayaan, Koentjaraningrat misalnya mengatakan bahwa kebudayaan adalah keseluruhan sistem gagasan, tindakan, dan hasil karya manusia dalam rangka kehidupan masyarakat. Sedangkan Ki Hajar Dewantara bertutur bahwa kebudayaan adalah buah budi manusia. Yaitu hasil perjuangan manusia terhadap dua pengaruh kuat, zaman dan alam. Keduanya merupakan bukti bahwa kejayaan hidup manusia untuk mengatasi berbagai rintangan dan kesukaran didalam hidup dan penghidupannya guna mencapai keselamatan dan kebahagiaan. Itulah konsep kebudayaan menurut ahli kebudayaan. Sulit kan mencernanya? Sama.

Dari berbagai pendapat tokoh diatas, maka bisa ditarik benang putih bahwa pendidikan dan kebudayaan itu adalah : 1. Nafas Kita. Pendidikan adalah belajar. Belajar memerlukan waktu 24 jam. Setiap detik harus merupakan pembelajaran. Konsep ini telah berhasil dilaksanakan oleh pondok pesantren dan individual. Rumah tangga yang berhasil adalah mereka menerapkan pola belajar 24 jam. Belajar di sekolah mungkin hanya sebagai referensi, selanjutnya di kembangkan di rumah. 2. Masyarakat yang menilai. Budi pekerti atau yang sekarang sedang ngetop adalah pendidikan karakter (Walaupun sebenarnya saya kurang setuju menyamakan budi pekerti dengan karakter). Budi pekerti sebaiknya diserahkan kepada masyarakat. Masyarakat yang mengelola sekaligus menilai. Sebab budi pekerti memang masih tergantung dengan situasi dan kondisi setempat. Tapi secara umum bahwa satu daerah dengan daerah yang lain memiliki ruh yang sama yaitu akhlak yang luhur.

Akhlak mengajarkan manusia menjadi manusia yang sesungguhnya. Budi pekerti meletakkan posisi manusia. Dengan orang yang lebih tua harus bersikap tertentu, dengan umur yang sejajar dan umur yang lebih muda menempatkan diri dengan kedudukan tertentu. Tradisi yang adi luhung juga mendidika agar cinta terhadap alam dan makhluk yang lain.

Related Posts

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *